INGIN KE PULAU TERLUAR SAMBIL MENANGKAP IKAN DENGAN RIBUAN ORANG? – Yuk … Isi Formulirnya.

Label

, , , , , , , , ,

Apa Itu Miangas?

Miangas adalah satu dari 11 pulau terluar Indonesia yang berada di dalam wilayah administrasi Provinsi Sulawesi Utara. Miangas terletak dekat perbatasan antara Indonesia dengan Filipina. Pulau ini termasuk ke gugusan pulau  Nanusa, Kabupaten Kepulauan Talaud.

Pulau ini memiliki luas sekitar 3,15 km2. Jaraknya ke Filipina (Davao) hanya 48 mil, dibanding dengan jaraknya ke Melonguane (ibukota Talaud) sekitar 110 mil, dan ke Manado sekitar 320 mil.

Penduduknya pada tahun 2010 tercatat 797 jiwa dengan mayoritas etnis Talaud. Karena dekat dengan Filipina, beberapa penduduknya kawin dengan orang Filipina. Bahkan mata uang Peso Filipina jamak di pulau ini.

Dermaga dan pulua kecil di depan Miangas

Dermaga dan pulau kecil di depan Miangas

Baca lebih lanjut

Foto Story: Upacara Adat Tulude Sulawesi Utara – 2016

Label

, , , , , ,

Pemerintah Sulawesi Utara melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, menggelar Upacara Adat Tulude tingkat provinsi tahun 2016. Gelaran yang bekerjasama dengan berbagai komunitas Nusa Utara di Sulut itu, dilaksanakan di Lapangan KONI Manado, pada sabtu (6/2/2016).

Walau tidak terlalu meriah, tetapi berbagai simbol budaya seperti Kue Tamo, pakaian adat, musik bambu, tarian gunde, masamper dan sebagainya, ditampilkan pada gelaran Tulude tersebut.

Hadir pula Penjabat Gubernur Sulut Soni Soemarsono, Kapolda Sulut Wilmar Marpaung, Penjabat Walikota Manado Roy Roring dan sejumlah pejabat lainnya.

Berikut beberapa foto yang sempat saya abadikan:

Julius Kalinge (77), warga Teling, Manado, asal Tamako, Sagihe dengan alat musik Tangonggong yang akan dimainkannya dalam Gelar Upacara Adat Tulude yang diselanggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sulawesi Utara yang bekerjasama dengan berbagai Komunitas Masyarakat Nusa Utara, Sabtu (6/2/2016) di Lapangan KONI Manado.

Julius Kalinge (77), warga Teling, Manado, asal Tamako, Sagihe dengan alat musik Tangonggong yang akan dimainkannya dalam Gelar Upacara Adat Tulude yang diselanggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sulawesi Utara yang bekerjasama dengan berbagai Komunitas Masyarakat Nusa Utara, Sabtu (6/2/2016) di Lapangan KONI Manado.

Julius Kalinge (77), warga Teling, Manado, asal Tamako, Sagihe dengan alat musik Tangonggong yang akan dimainkannya dalam Gelar Upacara Adat Tulude yang diselanggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sulawesi Utara yang bekerjasama dengan berbagai Komunitas Masyarakat Nusa Utara, Sabtu (6/2/2016) di Lapangan KONI Manado.

Julius Kalinge (77), warga Teling, Manado, asal Tamako, Sagihe dengan alat musik Tangonggong yang akan dimainkannya dalam Gelar Upacara Adat Tulude yang diselanggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sulawesi Utara yang bekerjasama dengan berbagai Komunitas Masyarakat Nusa Utara, Sabtu (6/2/2016) di Lapangan KONI Manado.

Baca lebih lanjut

Manado Fashion Carnaval – Januari 2016

Label

, , , , ,

Event Fashion Carnaval pada 29 Januari 2016 yang digelar oleh MTC cukup menarik perhatian warga Manado. Walau masih sedikit peserta yang mengikuti fashion on the street tersebut, namun event ini perlu diberi apresiasi dan didorong untuk terus dilakukan dengan konsep penyelanggaraan yang lebih baik.

Mengambil start dari Pohon Kasih, Kawasan Mega Mas, peserta yang datang dari berbagai kalangan usia mempertontonkan beraneka kreasi busana. Ikut pula meramaikan beberapa komunitas seperti pecintan satwa anjing dan kucing, penggemar busana tokoh film, serta komunitas otomotif.

Event ini juga dibarengi dengan kampanye anti narkoba. Peserta kemudian finish di MTC.

Berikut beberapa foto yang sempat saya abadikan:

Peserta Fashion Carnaval dari berbagai kalangan usia tampil dengan kreasi busana mereka saat berparade di jalan Kawasan Mega Mas Manado, Sabtu, 29 Januari 2016.

Peserta Fashion Carnaval dari berbagai kalangan usia tampil dengan kreasi busana mereka saat berparade di jalan Kawasan Mega Mas Manado, Sabtu, 29 Januari 2016.

Baca lebih lanjut

Menyeruput Kopi di Danau Tiga Warna Linouw

Label

, , , , , , , ,

Danau-Linouw-2Kota Tomohon di Sulawesi Utara mempunyai sederet destinasi wisata alam yang memesona, berkat kesejukan hawanya. Sebut saja agrowisata Rurukan, perkebunan bunga di kaki gunung Lokon, Kawah Mahawu, Bukit Doa, taman wisata Kelong dan lokasi keren lainnya.

Kehadiran gunung api Lokon membawa keuntungan tersendiri karena material vulkanisnya menyuburkan tanah. Keaktifan gunung api itu juga membawa keunikan tersendiri bagi masyarakat yang tinggal di sekitar wilayah Lahendong, di mana sumber panas bumi keluar hingga ke permukaan tanah. Tak heran mendatangi Lahendong langsung disambut dengan bau belerang menyengat. Saking banyaknya panas bumi di daerah ini, Pertamina memanfaatkannya sebagai salah satu sumber energi bagi pembangkit listrik dan keperluan lainnya.

Baca lebih lanjut

Gambar

FOTO: “Bermain Sampah Bersama Ayah”

Label

, , , , , , , ,

BERMAIN SAMPAH BERSAMA AYAHBocah ini menemani ayahnya yang memulung botol-botol plastik bekas di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sumompo, Kota Manado. Dari mengais barang-barang bekas dari produksi sampah warga Kota Manado yang dibuang di TPA Sumompo itu, ratusan orang menggantungkan hidup mereka dengan cara berjuang melawan beraneka kuman dan bibit penyakit yang ikut terbawa sampah. Tapi seperti wajah sang bocah dan ayahnya yang seakan sudah kebal dari ancaman berbagai penyakit tersebut, mereka telah mampu beradaptasi dengan sampah yang semakin menggunung dan bau menyengat yang menusuk hidung.

Kapasitas TPA Sumompo kini telah melebihi daya tampungnya seiring dengan laju pertumbuhan penduduk Kota Manado. Dari catatan yang ada, setiap tahun volume produksi sampah di Manado terus meningkat. Jika pada tahun 2011 volume sampah sebanyak 828.812 meter kubik (m3), maka pada tahun 2012 meningkat menjadi 840.960 m3 dan di 2013 menyentuh angka 940.703 m3, sedangkan di 2014 mencapai 980.865 m3. Tahun ini diperkirakan produksi volume sampah warga Manado terus meningkat secara signifikan. Baca lebih lanjut

Mendaki di Pulau Baling-Baling dan Rasakan Sensasinya

Label

, , , , , , , , , , ,

VIEW MEMPESONA - Pengunjung sedang meneruni salah satu punggung bukit di Pulau Baling-Baling.

VIEW MEMPESONA – Pengunjung sedang meneruni salah satu punggung bukit di Pulau Baling-Baling.

JIKA anda ingin merasakan bagaimana mendaki dengan kemiringan sekitar 60 derajat dan tetap merasa fun, coba datangi Pulau Baling-Baling. Pulau kecil yang berada di depan Desa Tumbak, Kecamatan Posomaen, Kabupaten Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara ini dijamin memberikan sensasi pada perjalanan wisata anda.

Berperahu dari tepi pantai Tumbak, Pulau Baling-Baling dapat ditempuh dengan waktu sekitar 15 menit. Tepi pantainya dipenuhi batu-batu kecil dan pecahan karang, maklum di sekitar pulau eksotis ini terdapat banyak hamparan karang. Anda akan mulai mendaki dengan menyusuri gundukan tanah di antara rerumputan yang sudah dibuat mirip tangga oleh warga setempat.

Rumputnya pun unik, dan tumbuh secara berkelompok dengan membentuk lingkaran-lingkaran kecil, mirip di film anak-anak Teletubbies. Tak heran banyak pengunjung menyebut pulau ini dengan nama Pulau Teletubbies. Begitu mendaki, sudut kemiringannya sudah mencapai sekitar 60 derajat, tak jarang pengunjung harus menggunakan kaki dan tangannya sekaligus untuk terus mendaki.

Baca lebih lanjut

Catat, 5 Wisata Gratis di Manado

Label

, , , , , , , , , ,

Jembatan Seokarno menjadi ikon baru Kota Manado. / Foto: Liny Tambajong.

Jembatan Seokarno menjadi ikon baru Kota Manado. / Foto: Liny Tambajong.

Jika Anda sedang berada di Manado, ibu kota Provinsi Sulawesi Utara, berbagai destinasi wisata tersedia untuk didatangi. Sebut saja pulau Bunaken dengan keindahan taman lautnya yang tersohor seantero dunia itu. Juga puluhan destinasi bahari lainnya di sekitar Manado juga sangat layak dikunjungi.

Tetapi untuk ke lokasi-lokasi itu, tentu dibutuhkan persiapan yang matang dan juga biaya yang tidak sedikit, terutama menyewa transportasi laut. Nah, bagi Anda yang berkantung pas-pasan, ada beberapa lokasi wisata di Manado yang tidak dipungut bayaran untuk masuk alias gratis dan tergolong mudah untuk didatangi. Berikut daftarnya.

Baca lebih lanjut

Gambar

Foto Makam Raja-raja Siau

Label

, , , , , , , ,

Di pulau Siau terdapat banyak jejak sejarah berupa benda-benda cagar budaya, termasuk makam Raja-raja Siau yang hingga kini masih bisa dibilang baik. Beberapa di antaranya telah dipugar dan diperbaiki, tetapi banyak pula yang masih dibiarkan sebagaimana adanya.

Terlepas dari komitmen pemerintah daerah untuk melestarikan jejak sejarah yang tersimpan dari makam para raja tersebut, berikut saya publish beberapa foto makam Raja-raja Siau yang terdapat di Ulu. Pejelasan detilnya nanti menyusul kemudian.

RAB-Makam-Raja-Siau-1 Baca lebih lanjut

Nikmatnya Menyeruput Kopi Di Air Terjun Berhadapan Ampadoap di Talaud

Label

, , , , , , , , ,

Air-Terjun-Ampadoap-2Air terjun yang ada di Beo, Kabupaten Kepualauan Talaud, Sulawesi Utara ini memang tidak terlalu tinggi. Namun air terjun Ampadoap, demikian warga di sana menamakannya memiliki keunikan tersendiri. Di lokasi perbukitan itu terdapat air terjun yang saling berhadapan.

Kedua air terjun itu jatuh dari antara bebatuan dan aliran air keduanya bertemu di satu titik lalu mengalir bersama menuruni anak sungai. Satu air terjun lumayan besar dengan lebar sekitar 20 meter dan satunya lagi lebih kecil yang tepat berada di depan air terjun yang besar itu.

Tak sulit untuk mencapai lokasi air terjun Ampadoap dari Beo. Cukup berkendara sekitar 15 menit ke arah perbukitan yang masih ditumbuhi berbagai pohon lebat dan tanaman pohon kelapa milik warga. Jika menggunakan mobil, kenderaan bisa diparkir di tepi jalan raya dan berjalan kaki sekitar satu kilometer. Namun jika menggunakan kenderaan sepeda motor, bisa terus hingga di depan tangga dari kayu untuk turun ke sungainya.

Baca lebih lanjut

Menelusuri Goa Weta Sepanjang 400 Meter di “Bumi Porodisa”

Label

, , , , , , , , , ,

Salah satu pintu masuk Goa Weta

Salah satu pintu masuk Goa Weta

Talaud adalah bumi Porodisa. Sebuah surga kata orang, tempat bersemayam banyak hikayat dan kearifan lokal yang masih terjaga. Sebuah bentang alam dari kumpulan pulau-pulau paling ujung Utara Indonesia. Kabupaten ini adalah penegas batas negara Indonesia dengan Filipina, yang terpisah oleh lautan dan menjadikannya kabupaten bahari, lengkap dengan pengaruh budaya maritimnya.

Pulau Karakelang adalah pulau terbesar di Talaud, yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan di Melonguane, ibukota Talaud. Menjelajah ke pulau ini adalah sebuah petualangan yang diwarnai decak kagum keindahan alam yang masih masih sangat alami. Di sana-sani sajian panoramanya adalah soal kejernihan air laut, langit biru yang bersih dan hijau daun yang subur.

Bertandanglah ke Beo, sekitar 25 kilometer dari Melonguane melalui jalan darat, sajian panorama keindahan pantai tak akan habis-habisnya. Deburan ombak yang memecah di pasir putih, karang dan akar bakau adalah nyanyian pengiring perjalanan. Lewati pasir panjang Tambio’e dan mari jelajahi hutan menuju sebuah goa, tak jauh dari Beo, sekitar 15 menit berkendara ke arah Rainis.
Baca lebih lanjut

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 306 pengikut lainnya