Manumpitaeng, Mengintip Burung Gosong Bertelur di Pulau Perawan

Manumpitaeng-1Kawasan Nusa Utara, yang melingkupi tiga kabupaten di ujung Utara provinsi Sulawesi Utara (Sulut) seakan menyimpan surga tersembunyi. Ketiga kabupaten itu adalah Kabupaten Kepulauan Talaud yang berada paling utara dan berbatasan dengan Filipina, Kabupaten Kepulauan Sangihe yang berada di tengah dan Kabupaten Kepulauan Sitaro yang paling dekat dengan Manado, ibu kota Sulut.

Ketiga kabupaten tersebut merupakan kabupaten bahari karena potensi kebaharian yang dimilikinya. Dengan posisi itu, ketiga kabupaten ini punya sederet destinasi wisata bahari, yang sayang memang belum dikelola secara maksimal, termasuk yang ada di Kabupaten Sitaro.

Sitaro sebenarnya punya keunggulan dilihat dari jaraknya yang dekat dengan Manado, hanya butuh sekitar 4 jam perjalanan dengan kapal cepat untuk mencapai pulau Siau sebagai pusat pemerintahan Sitaro, dan hanya butuh sekitar 2 jam untuk mencapai pulau Tagulandang yang tidak kalah eksotis.

Lanjutkan membaca “Manumpitaeng, Mengintip Burung Gosong Bertelur di Pulau Perawan”

Di Binerean, Maleo Punya Kebun Kelapa Sendiri

Pantai-Binerean

Sejak 2005 Wildlife Conservation Society Indonesia Project (WCS IP) Sulawesi Utara melakukan upaya pelestarian Macrocephalon Maleo di pantai Tanjung Binerean, Desa Mataindo, Kecamatan Pinolosian Tengah, Kabupaten Bolaang Mongondow. Maleo merupakan salah satu species endemik Sulawesi yang populasinya terancam punah karena telurnya terus diburu.

Berbeda dengan site yang ada di Muara Pusian dan Tambun yang masuk dalam kawasan Taman Nasional Bogani Nani Wartabone (TNBNW), site Binerean berada diluar kawasan TNBNW. "Burung Maleonya memang berasal dari kawasan TNBNW, tetapi mereka datang bertelur di pantai ini, ujar Manager Maleo Project WCS IP Iwan Honuwu, Sabtu (29/09/2012) ketika melakukan monitoring rutin.

Sebelum Maleo Project berlangsung, telur-telur Maleo di Binerean menjadi incaran para pemburu telur untuk dijual. Sifat Maleo yang meninggalkan begitu saja telurnya di lubang pasir yang digalinya membuat perkembangbiakan populasinya terancam. "Jika tidak dilakukan usaha konservasi, mungkin species macrocephalon maleo ini tinggal catatan saja," kata Iwan lagi.

Lanjutkan membaca “Di Binerean, Maleo Punya Kebun Kelapa Sendiri”

Karamoy, Dari Pemburu Jadi Pengasuh

Karamoy-2

Karamoy sedang mengamati keberadaan Maleo

 

Karamoy Maramis (69) sudah beranjak dari pembaringan ketika mentari belum muncul. Di pagi yang gelap dan dingin, dirinya  bersiap menuju hutan yang tepat berada di belakang tempat tinggalnya, sebuah Pos Penjaga Hutan milik Taman Nasional Bogani Nani Wartabone (TNBNWB) yang dijadikan basecamp Maleo Project WCS IP di Tambun, Dumoga, Kabupaten Bolaang Mongondow.

Setiap hari, dua kali Karamoy harus mengitari area seluas 2,6 hektar yang sudah dipagari. Dia diberi tugas oleh Wildlife Conservation Society Indonesia Program (WCS IP) Maleo Project sebagai pengawas aktivitas spesies Macrocephalon maleo, unggas endemik Sulawesi.

"Saya harus berjalan pelan-pelan. Takut mengusik kehadiran maleo yang akan datang bertelur. Mereka liar dan takut akan kehadiran manusia. Jika tahu ada orang, mereka enggan bertelur," ujar Karamoy sambil mengendap-endap di antara rimbunnya tanaman, Jumat (28/9/2012) subuh .

Lanjutkan membaca “Karamoy, Dari Pemburu Jadi Pengasuh”

Kesetiaan Pak Tomo, 11 Tahun Menjadi Penjaga Maleo

Tomo-1

Dulu Tomo Lumamay (46) adalah seorang pemburu telur Maleo. Kini, sudah 11 tahun dia mendedikasikan hidupnya menjadi penjaga Pos Penelitian Maleo di Muara Pusian yang dibangun Wildlife Society Indonesia Program (WCSIP) Sulawesi Utara. Lokasinya berada di kawasan Taman Nasional Bogani Nani Wartabone (TNBNW), tepatnya di Desa Pusian, Dumoga, Kabupaten Bolaang Mongondow.

"Burung-burung liar itu sudah seperti peliharaan saya," kata Tomo, Kamis (27/09/2012) subuh ketika bersiap menuju spot pengamatan tempat Maleo bertelur di dekat bentaran Sungai Dumoga yang membela TNBNW.

Setiap pagi Tomo harus mengintai di bangunan pengintai yang dibangun oleh WCS. Lelaki berpostur kecil ini harus duduk diam berjam-jam tanpa banyak bergerak untuk menunggu datangnya Maleo bertelur. "Mereka sangat sensitif, jika tahu ada orang, burung itu akan langsung terbang," kata Tomo.

Lanjutkan membaca “Kesetiaan Pak Tomo, 11 Tahun Menjadi Penjaga Maleo”